Friday, 22 June 2012

"Jangan ditanya apa organisasi beri pada kita, sebaliknya tanya apa yang kita sumbang pada organisasi" - Mematikan suara keadilan?

Jika anda membaca frasa popular di atas, pasti anda akan mengiyakannya setelah diperdendangkan sejak sekian lama. Itulah kata keramat yang dilafazkan oleh ketua-ketua jabatan/organisasi untuk meniupkan semangat kepada para pekerjanya supaya lebih gigih memberi komitmen dan perhatian untuk memajukan sesebuah organisasi atau syarikat.

Pada beberapa tahun yang lalu, saya juga sememangnya bersetuju dengan frasa berkenaan. Saya menganggap bahawa kata-kata hikmat ini yang dimulakan oleh bekas presiden Amerika ini sangat baik untuk dicontohi kerana ia mampu menghindarkan para pekerja asyik merungut dan mempersoalkan tentang perkara-perkara yang sering dituntut pekerja sedangkan kewajipan selaku pekerja kepada majikannya tidak pula ditekankan. Itu dulu.






Lama kelamaan, setelah beberapa tahun terlibat dalam sektor pekerjaan ini, saya mula terfikir akan sejauhmana ungkapan ini diterjemahkan dalam alam realiti pekerjaan hari ini. Saya mungkin bukan seorang profesor yang banyak kajiannya yang dapat mengemukakan fakta dan data secara saintifik dan konkrit. Mahupun bukan juga seorang pemimpin mana-mana pertubuhan yang kata-katanya didengari ataupun juga bukanlah seorang yang berpengaruh untuk memastikan kata-kata dan pandangan saya mengenai perkara ini yang pada saya sekadar frasa untuk sedap didengar sahaja.  Bahkan ianya hanyalah kata-kata yang mampu untuk disebut dan diungkapkan dalam keadaan ilmiah tetapi belum sesuai untuk diterjemahkan dalam alam realiti.  Saya beri pandangan ini berdasarkan pemerhatian saya cuma hasil daripada apa yang dilihat dan pengalaman rakan-rakan lain yang telah melaluinya.

Apa yang didapati, setiap kali pekerja membangkitkan perkara-perkara yang berkaitan dengan kelemahan dan tuntutan kepada majikan, maka golongan pekerja akan dilabel sebagai sering menekan dan membuat tuntutan yang melampau kepada majikan. Walaupun, tuntutan itu berkaitan dengan kebajikan dan hak para pekerja. Tidak dinafikan bahawa kadang-kadang, tuntutan pekerja juga ada yang tidak relevan tetapi bukannya semua. Saya ingin mengaitkan dengan frasa di atas, bahawa majikan,organisasi sering menyebut mengenai frasa di atas dalam ucapan-ucapan dalam sesuatu majlis yang menghimpunkan warga pekerja sesebuah organisasi. Mengajak supaya para pekerja bekerja dalam satu pasukan dan bersama-sama membangunkan organisasi. Persoalannya, apakah pula tugas dan peranan majikan? Kita sering didoktrin bahawa tidak boleh bertanya apakah yang diberi organisasi kepada kita, tetapi perlu menanyakan diri sendiri tentang apakah pula sumbangan kita kepada irganisasi. Bukankah frasa ini sedang mengasuh dan mengajar kita bahawa tindakan organisasi sentiasa tidak boleh dipersoal walaupun punyai kelemahan dan kekurangan? Kita diajar supaya tidak boleh membangkitkan perkara yang menyentuh soal organisasi. Kita dilatih supaya tidak boleh persoal atau bertanya tentang sumbangan oleh organisasi, sebalik kitalah perlu berkorban kepada organisasi.

Buat yang telah lama berkhidmat, apakah kamu pulang lambat, bersengkang mata 3-4pagi, kamu perlu sediakan masa untuk datang ke pejabat pada hari-hari cuti untuk melaksanakan tugas, kamu masih tidak menyumbang? Dimana 'bos' kamu pada waktu itu? Apakah dengan permohonan cuti kamu yang telah lama kamu plan untuk bercuti bersama keluarga setelah lama xmeluangkan masa bersama mereka tetapi dibatalkan last minute dan kamu diminta untuk bekerja pada wkatu itu tanpa kompromi dan menyatakan "sila utamakan kepentingan organisasi dari family", maka kamu masih belum menyumbang apa-apa pada organisasi kamu?

Kemudian setelah kamu berkhidmat sekian lama jumlah tahun dan waktunya, maka tibalah masa untuk kamu berpencen dan meninggalkan organisasi kamu yang sudah sebati dengan kamu. Kamu dapati bahawa organisasi kamu seolah melakukan kamu seperti sampah dan tak dipedulikan kamu lagi. Jangan katakan yang lain, surat ucapan penghargaan atas khidmat bakti pun xda. Ini saya sedang menyatakan situasi untuk renungan bersama.

Berdasarkan kepada situasi berkenaan, mari kita bandingkan frasa di atas tadi, sedang kamu diasuh mengikut kata-kata di atas, dan kamu mungkin sudah biasa dengannya dan menjadi panduan kamu untuk terus berbakti, tapi bila tiba masanya kamu untuk bersara, maka organisasi tidak pedulikan kamu. Apakah selama ini kamu kurang berbakti/beri sumbangan pada organisasi? Dalam soal ini, bolehkah pula kita bertanya apakah pula sumbangan organisasi kepada pekerja yang banyak berjasa membangunkan organisasi? Dan jika persoalan ini pon kita tidak dibenarkan bersuara, apakah maknanya ungkapan ini? Berat sebelah? Ataukah organisasi sedang mahu mematikan suara keadilan kepada kedua-dua pihak maka dengan mudah memperkenalkan ungkapan ini supaya menutup pendemokrasian dalam kerja?

Saudara, pupuklah semangat untuk mengasihi pekerja dan asuhkan budaya hormati ketua dan didiklah jiwa untuk kasihi organisasi. Walk the talk! Jangan hanya pandai memaniskan ucapan dengan kamu petik kata-kata tokoh-tokoh dunia dan masukkan ia dalam ucapan kamu supaya kamu dilihat sangat hebat dan indahnya ucapan, tapi pelaksanaannya tidak seperti apa yang digambarkan.

No comments:

Post a Comment