Tuesday, 25 October 2011

Laluan yang mencabar

Salams sejahtera buat saudara/i di luar sana dan terima kasih kepada yang sudi membaca ruangan blog saya ini. Terutama sekali suka dinyatakan untuk entri kali ini adalah ingin berkongsi bersama anda adalah mengenai laluan yang memerlukan komitmen yang tinggi berserta ketahanan fizikal dan mental yang kuat untuk mengharungunya. Tentu sekali untuk mendapatkan kekuatan itu, ianya bertunjangkan kepada teras keimanan yang kukuh serta melalui islam yang syumul.

Setiap pemimpin itu pasti diuji. Sepertimana tujuan asal diutuskan manusia ke muka bumi ini adalah untuk menjadi khalifah di muka bumi Allah ini. Demikianlah halnya apabila kita menelusuri sejarah dan sirah para nabi dan anbia, kita akan dapati bagaimana setiap kaum itu dipimpin oleh seorang ketua dan terpaksa melalui ranjau berduri untuk mengajak ke arah kebaikan. Namun, sejarah juga membuktikan bahawa pemimpin yang angkuh dan sombong akan dihina dengan sehina-hinanya. Sebagai contoh terdekat, bagaimana kuasa rakyat yang dahulunya menjulang mereka-mereka itu, tetapi harini menggelarkan pemimpin mereka petualang. Bagaimana kebangkitan asia timur yang kini semakin memuncak semangat itu sehinggakan membuka mata dunia untuk mengambil iktibar dan melihatnya dari pelbagai sudut pandang yang berbeza.

Saudara/i, untuk menjadi pemimpin bukanlah sesuatu tugas yang mudah. Tak kiralah pemimpin apa sekalipun, asal ianya memimpin sebuah organisasi, badan, kumpulan,persatuan,negeri mahupun negara maka pastinya akan menerima tanggungjawab besar dan amanah untuk digalas dengan sebaiknya. Saya ingin mengajak anda di luar sana untuk berfikir sejenak supaya ianya dapat menjadi cerminan buat diri masing-maisng agar ianya terpahat dalam hatu kita terutama anak muda untuk memikirkan sesuatu yang 'ajaib' mungkin untuk memastikan kelangsungan perkara ini.

Dalam memimpin sebuah organisasi, anda perlu bersiap sedia dari pelbagai sudut dan juga berpemikiran terbuka untuk menghadapinya. Dari mula saat anda melangkah masuk ke sesebuah organisasi sebagai ketua, semua mata telah tertumpu kepada anda. Setiap langkah anda diperhatikan dan orang yang dipimpin juga ingin mendengar dan melihat apakah ada sesuatu perubahan yang akan dibawa oleh anda selaku ketua. Dan dalam masa sama juga, perubahan itu juga akan dinilai sama ada apakah perubahan itu ke arah kebaikan atau lebih kepada keburukan yang akhirnya akan memandu kepada tindakan orang yang dipimpin ke atas kepimpinan anda itu sendiri.

Tetapi selaku pemimpin, cubalah sedaya upaya anda untuk berlaku adil dan mematuhi garis panduan undang-undang dan peraturan yang ditetapkan. Berhubung lemparan fitnah dan tuduhan serta anasir-anasir yang cuba menjatuhkan saudara/i adalah merupakan perkara biasa apabila saudara/i berada di puncak. Namun, perlulah ditanganinya dengan penuh hikmah dan bermunajatlah kepada Allah s.w.t supaya diberi pertolonganNYA untuk permudahkan urusan harian. Sentiasa ingat bahawa Allah sentiasa bersama-sama dengan orang-orang yang benar. Sesungguhnya, saya amat bersyukur kepada Allah s.w.t atas pertolongaNYA kepada saya selama ini, dan saya juga sentiasa berdoa agar dugaan dan ujian seumpama itu malah lebih dahsyat lagi supaya dijauhkan daripada diuji kepada diri ini. Ini adalah kerana diri ini hanya merupakan insan biasa dan tidak sekuat mana untuk menanggung ujianMU ya Allah. Sepanjang melalui kerjaya ini, saya juga tidak terlepas daripada diuji dengan beberapa dugaan yang mendatang. Alhamdulillah sehingga saat ini, saya masih bertahan untuk mengharunginya dan sesungguhnya saya percaya kekuatan ini datang juga melalui keizinan dan kudrat yang dipinjamkan oleh Pencipta yang maha luas pengetahuaNYA daripada segalanya.

Saudara/i, marilah bersama-sama untuk kita bermuhasabah diri dan meningkatkan keimanan kepada Allah s.w.t yang maha pengasih lagi maha penyayang.Insya Allah.

No comments:

Post a Comment